HOW MUCH MORE (Betapa Lebih Lagi)

Apakah Anda bisa menebak kira-kira di ayat apa Tuhan Yesus pernah mengatakan hal ini di dalam Injil? Baiklah kalau Anda tidak bisa menebak dalam Bahasa Inggris, bagaimana kalau kita coba dengan Bahasa Yunani? “Posos” (how much – betapa lebih) dan “mallon” (more – lagi). Baik kalau masih bingung memang di dalam Terjemahan Baru yang rata-rata kita miliki dipakai kata “apalagi”, mari kita buka di dalam Matius 7:11. Menariknya “hal-hal yang baik” dari ayat di Matius, dituliskan sebagai “Roh Kudus” di Lukas 11:13. Jadi dari ayat-ayat ini dengan kata “apalagi” Yesus ingin membuat kontras antara bapa di dunia dan Bapa di Surga. Jika bapa di dunia memberi hal-hal dunia, Bapa di Surga memberi hal-hal rohani.

Mengenai bapa di dunia, kita mengerti bahwa mereka memiliki anak berdasarkan hubungan suami-istri seperti yang digambarkan di Kejadian 4:1. Pada ayat ini kata “anak” dipakai kata Ibrani: iysh (yang artinya laki-laki). Sedangkan mengenai Bapa di Surga, IA juga memiliki anak-anak seperti dituliskan di 1Yohanes 3:1, dan kata anak yang dipakai adalah kata Yunani: teknon (gambaran anak secara keseluruhan).

Kita semua adalah anak dari bapa kita di dunia. Bagaimanapun kita tidak bisa menutupi fakta ini, betapapun tidak sempurnanya bapa kita di dunia, mereka adalah “alat Tuhan” untuk menghadirkan kita di dunia ini. Saya akan memberi 2 contoh mengenai bapa di dunia yang ditulis di Alkitab yang menunjukkan ketidaksempurnaan.

  1. Isai, bapa dari Daud. 1Samuel 6:11 (tidak menganggap anak bungsunya)
  2. Yusuf, “bapa” dari Yesus. Matius 13:55 (tidak memiliki status sosial, dan banyak komentator Alkitab percaya ia mati muda)

Meskipun bapa di dunia tidak sempurna, rancangan Bapa di Surga sempurna. DIA tidak akan membiarkan kita hidup tanpa tujuan dan tanpa potensi.

Namun demikian kita juga harus menyadari bahwa kita juga adalah anak-anak Allah karena iman kita kepada Yesus Kristus. Galatia 3:26. Karena kita adalah anak Allah, kita juga adalah ahli waris. Betapa luar biasa. Roma 8:17. Tetapi kita juga harus sadar bahwa dalam janji itu ada bagian kita dalam penderitaanNYA. Jika Yesus harus menderita sebelum masuk dalam kemuliaanNYA (Lukas 24:26) mengapa kita harus takut? Roma 8:18. Kuatkan hati kita itu yang perlu kita lakukan. Yohanes 16:3.

Jika bapa di dunia tahu apa yang baik untuk anaknya, APALAGI Bapa di Surga. DIA sangat memerhatikan kita.

GodblesS

JEFF

Advertisements

INTIMATELY KNOWN

Paskah adalah dasar dari iman Kristen kita, jika Yesus tidak mati dan bangkit maka sia-sialah iman percaya dan pengharapan kita.

Paskah berasal dari kata “pesakh” yang dalam bahasa Inggris dipakai kata “Passover”. Kita yang seharusnya dihukum, dilewatkan dari hukuman itu karena pengorbanan Yesus. Pengorbanan Yesus membuat kita dibenarkan, sekali lagi ini karena pengorbanan Yesus, bukan karena perbuatan kita. Oleh kasih kita dibenarkan, kita diperdamaikan, sehingga tidak perlu menanggung konsekuensi dari dosa-dosa kita. 1Yohanes 4:10. Inisiatifnya datang dari Allah, karena Allah begitu mengasihi, DIA membuat rencana pendamaian ini dengan mengutus Yesus.

Kita hanya bisa menjadi dekat dengan pihak yang sudah diperdamaikan dengan kita. Ini sesuai dengan apa yang tertulis di Efesus 2:13, oleh darah Kristus kita yang dahulu jauh kini menjadi dekat.

“Intimately Known”  memiliki arti bahwa karena pengorbanan Yesus kita kini dikenal Allah (known adalah bentuk ketiga/verb-3 dari kata know atau “kenal”). Namun lebih jauh dari itu saya melihat ada dua kata dalam bahasa Inggris yang muncul dalam pikiran saya saat mendengar frase “intimately known”. Kata-kata itu adalah: close dan understand. Jadi saya akan membangun khotbah saya dari dua kata ini.

CLOSE.

Bagaimana cara untuk bisa menjadi dekat dengan seseorang? Jelas sekali dengan menjalin komunikasi. Anda tidak mungkin bisa dekat dengan “gebetan” tanpa menjalin komunikasi. Mengenai komunikasi untuk menjadi dekat ini tidak bisa berhenti hanya sebatas menyapa. Menyapa itu baik, namun jika tidak berkomunikasi lebih intens, maka komunikasinya tidak akan menjadi mendalam.

Komunikasi ini juga diperlukan jika kita ingin dekat dengan Tuhan. Apalagi disebutkan di 2Korintus 3:17 bahwa Tuhan adalah Roh, tentu saja tidak bisa sekedar kita “menyapa” Tuhan dan berharap kita dekat dengan DIA. Dekat dengan Tuhan berarti kita melangkah kepada keintiman rohani. Hal ini bisa dicapai dengan doa dan penyembahan, karena dengan doa dan penyembahan lah roh manusia dapat berkomunikasi dengan Roh Tuhan.

Mengenai doa, di dalam Mazmur 145:18 dikatakan bahwa Tuhan dekat dengan mereka yang berseru kepadaNYA. Ini adalah bentuk sederhana dari doa, ini seperti berteriak: Tolong! Saya percaya orang tua yang memiliki anak akan sangat peka mendengar anaknya yang berteriak minta tolong. Demikian juga antara kita dengan Allah. Banyak orang Kristen yang merasa tidak bisa berdoa, karena mereka tidak bisa membuat kalimat-kalimat yang panjang dalam doa mereka. Atau, seseorang tidak berdoa karena dia tidak mau menyusahkan Tuhan selama dirinya masih mampu. Padahal Allah dekat dengan mereka yang meminta tolong. Janganlah menjadi sombong rohani dengan merasa bahwa meminta tolong adalah untuk orang-orang yang berjiwa lemah. Yesus sendiri berdoa di saat-saat terakhirnya sebelum ditangkap dan disalibkan. Lukas 22:4.

Bagaimana dengan penyembahan? Mungkin banyak dari Anda yang sudah mengetahui bahwa kata asli yang dipakai dalam Perjanjian Baru untuk penyembahan adalah “proskuneo”. Kata ini disebutkan 60 kali dalam Perjanjian Baru. Salah satu ayat yang memuat kata ini adalah perkataan Yesus di Yohanes 4:23. Kata “proskuneo” sendiri berarti mencium tangan sebagai tanda penundukan, seperti seekor anjing yang menjilat tangan pemiliknya, dan juga digambarkan berlutut dan menunduk sampai muka menyentuh tanah. Sehingga kita kita bisa mengerti bahwa ketika kita menyembah itu adalah bentuk penyerahan total pada Tuhan apapun yang terjadi. Itu dilakukan dalam Roh dan Kebenaran, ini bukan kebiasaan, ini adalah hubungan.

UNDERSTAND.

Bagaimana kita memahami sesuatu atau seseorang jika kita tidak memiliki informasi dan tidak memiliki pengalaman dengan sesuatu atau seseorang tersebut. Allah memahami kita sepenuhnya karena DIA yang menciptakan kita. Mazmur 139:14-16. Tetapi apakah kita memahami DIA? Mengenal itu bukan sekedar mengetahui identitas, tetapi tahu apa yang dikehendaki. Banyak orang mengaku mengenal Tuhan. Tetapi dalam Alkitab dijelaskan bahwa orang yang mengenal Tuhan mereka melakukan hal-hal yang berkebalikan dengan mereka yang tidak mengenal Tuhan. Beberapa diantaranya disebutkan Yesus demikian:

  • Matius 5:47. Mereka yang tidak mengenal Allah berbuat baik, menyapa dan (bahkan di ayat 46, mengasihi) hanya kepada yang melakukan itu kepada mereka yang disebut “saudara”.
  • Matius 6:7. Mereka yang tidak mengenal Allah berdoa untuk dilihat dan sebagai kegiatan agamawi (bandingkan tentang yang saya bahas diatas tentang doa).
  • Matius 6:27-32. Mereka yang tidak mengenal Allah kuatir akan banyak hal dan tidak mengerti prioritas, tetapi berbeda dengan prioritas mereka yang mengenal Allah (ayat 33).

Bagaimana kita memahami Allah jika kita tidak mau mempelajari SURAT CINTA ALLAH? Saya katakana demikian karena Alkitab berbicara tentang Yesus (Yohanes 21:25) dan semua yang tertulis diinspirasi oleh Allah. 2Timotius 3:16.

Tetapi diantara semua yang saya sudah jelaskan, adalah sebuah ironi jika kita tidak dikenal Tuhan. Matius 7:23. Karena itu berbaliklah dari kejahatan-kejahatan yang kita sadar dan minta terang Firman dan Roh untuk mengetahui bahkan kejahatan-kejahatan yang tidak kita sadari. DIA mengasihimu.

GodblesS

JEFF

 

GOOD NEWS (Kabar Baik)

Kabar baik adalah sesuatu yang ditunggu semua orang. Pada akhir dari tahun 2016 ini, mungkin ada beberapa kabar yang membuat Anda sedih dan kecewa. Namun mungkin juga ada beberapa kabar baik yang Anda terima dan membuat setidaknya Anda tersenyum di Akhir Tahun ini. Apa pun itu, malam hari ini kita tahu bahwa ada kabar baik untuk kita semua tanpa terkecuali. Suatu kabar pengharapan di malam Natal ini, untuk menghadapi tahun 2017 yang tinggal seminggu lagi.

Lukas 4:18. Yesus sendiri menyatakan bahwa kedatanganNYA adalah untuk membawa kabar baik. Apa kabar baiknya? Tahun rahmat Tuhan, tahun Anugerah Tuhan telah datang. Waktu kemurahanNYA telah datang. Tuhan tidak marah terhadap Anda, Tuhan malahan memberi Anugerah, sebuah hadiah yang seharusnya tidak layak kita terima. Hadiah diberikan kepada seseorang setelah perbuatannya. Misalnya dalam perlombaan. Namun anugerah, berarti seseorang yang tidak layak, yang tidak mampu mengupayakannya sendiri. “Anda adalah anugerah dan bukan musibah”. Katakan itu kepada pasangan Anda.

Yesus adalah anugerah yang melebihi hadiah apapun yang mungkin kita bisa terima. Jauh lebih berharga dari hadiah yang dunia bisa tawarkan. Jika kita baca Roma 8:32 dikatakan: “IA yang tidak menyayangkan…” You won’t appreciate something until you realized how precious it is to someone else. Hal-hal seperti ini biasanya Anda dapatkan ketika Anda bertemu dengan orang yang posisi, kondisinya lebih sulit dari Anda. Ini terjadi di kedukaan (karena itu ucapkan rasa kasihmu ke orangtua sebelum terlambat). Atau juga ketika Anda mengunjungi tempat-tempat terpencil yang kekurangan air, makanan, atau listrik misalnya. Anda akan kemudian sangat menghargai hal yang sangat sederhana. Mungkin Anda ingat cerita Raja Daud dan pahlawan-pahlawannya di 2Samuel 23:13-17.

Kalau kita kembali pada pembacaan kita di Roma 8:32, selanjutnya ditulis “…tetapi yang menyerahkanNYA bagi kita.” Anda akan dapatkan bagaimana berharganya anugerah yang Anda peroleh, dan itu diserahkan “bagi kita”, khusus, spesial. Ini yang membuat Natal spesial. “Hadiah” sejati, “hadiah” terbesar, “hadiah” paling berkesan di masa Natal adalah Yesus sendiri. Saya pernah juga menyampaikan betapa orangtua saya (dan tentu saja banyak orangtua lain disini) yang sangat menyayangi anaknya. Anda pasti bisa menghayatinya.

Karena itu seharusnya kita punya “cara pandang yang positif” mengenai Tuhan. Karena Allah bukan lawan kita, namun Allah adalah BAGI KITA. He is for us!!! Dalam Mazmur 146:8 “…Tuhan mengasihi orang-orang benar.” Anda bisa berargumen: “tetapi saya belum benar, saya belum sempurna…” Betul. Demikian juga dengan Abram. Kejadian 15:6.  Seseorang yang tidak benar, namun karena imannya membuat dia dibenarkan di hadapan Allah. Kalau kita melihat ke Perjanjian Baru, seperti halnya Abram, iman kita kepada Yesus yang membenarkan kita. Roma 3:23-26.

Kalau berkaca pada perbuatan kita, dosa sajalah yang kita perbuat, namun syukur kepada Allah di dalam Yesus Kristus yang lahir dan hadir bagi kita semua, kita dibenarkan. Hendaknya kita bersyukur sungguh, dan bermegah hanya di dalam DIA. 1Korintus 1:30-31. Inilah kabar baik itu, yang diberikan supaya kita juga bagikan (makna penginjilan adalah membagikan): ANAK ALLAH TELAH DIBERIKAN BAGI KITA KARENA KASIHNYA PADA KITA. Itulah mengapa kesimpulan dari semua Injil/Kabar Baik itu selalu kembali kepada: Yohanes 3:16. Ini kemudian diulangi lagi di 1Yohanes 4:9, bahwa kasihNYA membuat kita hidup.

Apa yang dikatakan oleh Yesus kepada Nikodemus sebenarnya sudah dinubuatkan dalam Yesaya 9:5. Untuk membahas mengenai “Anak Allah yang diberikan bagi kita” pertama-tama kita akan membahas dulu mengenai konsep “Anak Allah”. Ini adalah konsep yang sering kita dengar dalam kekristenan, namun sebenarnya adalah suatu konsep asing dalam agama-agama monotheis.

Lain halnya dengan agama-agama politheis yang seringkali memang menggambarkan tuhan/dewa-dewinya bisa saling kawin, baik antar dewa, maupun cross-breed dewa dan manusia, atau binatang? Saudara bisa melihat itu di kisah-kisah seperti Hercules, dimana dia adalah anak dari dewa Zeus, dewa tertinggi dalam mitologi Yunani. Tetapi saya tidak ingin membahas ini lebih jauh, karena inti yang ingin saya sampaikan adalah konsep Anak Allah adalah sesuatu yang lumrah bagi penganut politheisme. Namun sebaliknya menjadi konsep yang sulit dicerna oleh penganut monotheisme (contoh: Yahudi, Kristen, Islam).

Itulah mengapa, terutama kita yang tinggal di Negara yang mayoritas penduduknya beragama Islam, penting bagi kita untuk bisa menjawabnya dengan cara yang baik. Karena Rasul Petrus mengingatkan bahwa sebagai pengikut Kristus kita harus bisa mempertanggungjawabkan pengharapan yang kita percayai. 1Petrus 3:15.

Apa penjelasan yang bisa kita berikan mengenai konsep “Anak Allah”. Saya akan berikan 3 penjelasan yang berurutan, dan semoga ini memudahkan Anda juga untuk menjelaskan kepada orang lain.

  1. Untuk berbicara dengan manusia, Allah menggunakan bahasa manusia. Mazmur 73:22.
  2. Tuhan merendahkan diriNYA untuk menjadi sama dengan manusia. Filipi 2:5-8.
  3. Menjadi serupa dan segambar adalah sesuatu untuk menggambarkan konsep Anak. Kejadian 5:3.

Melanjutkan poin ketiga di atas, saya ingin menjelaskan lebih lanjut bahwa meskipun sebutan “Anak Allah” sering disematkan kepada Yesus, namun itu bukan saja mengacu kepada Yesus. Anak Allah juga bisa mengacu kepada:

  1. Kejadian 1:26.
  2. Kita semua yang percaya pada Yesus dan dipimpin Roh Allah. Roma 8:14-15.

Anak Allah diberikan bagi kita. Karena iman kepadaNYA lah kita menerima Roh yang menjadikan kita anak Allah. Oleh Roh itu kita berseru, “ya Abba, ya Bapa!” Suatu jaminan untuk kita tidak takut lagi. Katakan AKU ANAK ALLAH, aku tidak perlu takut lagi, sebab jika Allah di pihakku, siapa yang akan menjadi lawanku! Amin.

Giving My Best (All of Me)

​Kita semua sudah sama mengerti bahwa hidup rohani kita adalah seperti perlombaan. 1Korintus 9:24-25. In order to be the best, you have to give the best. Ini adalah suatu nilai umum yang sebagian besar orang akan setuju. You want to say: All of Me!!! The very best of me. Kalau Anda ingin menjadi yang terbaik (pemenang) Anda harus memberi usaha yang terbaik. Hanya didalam kondisi-kondisi tertentu saja seseorang yang tidak memberi yang terbaik kemudian bisa menjadi yang terbaik. Contohnya: ketika lawan pertandingan Anda lebih lemah atau tidak sebanding.
Tetapi DIA adalah yang “TER” untuk segala-galanya. Sehingga ketika DIA memberi maka itu adalah yang terbaik. Coba kita ingat ayat paling terkenal dan signifikan. Yohanes 3:16. Frase “begitu besar” bagi saya dimaknai sebagai yang “paling besar”. God is Love. Sehingga segala bentuk cinta/kasih dalam manusia tidak ada yang dapat menyaingi bentuk cinta/kasih Allah.
So, what is my point? Coba kita lihat dulu ayat di Kolose 3:23. Disitu dikatakan lakukanlah segala sesuatu seperti untuk Tuhan bukan untuk manusia. Sehingga dari ayat ini pun kita ambil kesimpulan bahwa patokannya atau standarnya adalah Tuhan. Mencintailah seperti Tuhan mencintai, berkatalah seperti Tuhan berkata, dan memberilah seperti Tuhan memberi.
Video skit: “Everything” – Lifehouse. Saya akan jelaskan video ini dan relevansi nya dengan hidup kita, dalam 3 scene.

Scene #1: “Allah menciptakan manusia.”

Sadarkah kita bahwa Allah memberi yang terbaik saat DIA menciptakan kita. Lihatlah semua yang diciptakanNYA sejak hari pertama. Semua sistem penunjang untuk suatu kehidupan manusia. Menariknya DIA berikan bagian dari diriNYA yaitu nafas hidupNYA. Itulah kenapa kita disebut “segambar dan serupa” dengan Allah. Apa yang biasa menjadi masalah klasik seorang manusia di semua rentang usia? Gambar diri. Mereka merasa kurang, merasa tidak semenarik si ini, merasa tidak segagah si itu, merasa tidak sepintar si anu. Stop it! Kita diciptakan dengan segala yang terbaik. Yesaya 43:4. Iblis, dan orang-orang yang diperdaya Iblis, akan berusaha merampas ini darimu dengan kata-kata mereka. Ingat si iblis itu adalah pencuri (Yohanes 10:10) dan seperti singa ompong, sebenarnya dia tidak memiliki “gigi” lagi, dia hanya bisa mengaum (1Petrus 5:8). Karena itu dia sekarang mengaum melalui kata-kata yang merendahkan engkau. 

 

Dia mengaum lewat semua media yang membuat kita merasa kurang dan 

kurang dan kurang. Know this, Tuhan sudah memberi yang terbaik dalam hidupmu. Lalu konsekuensinya apa bagi kita. Ketika kita mendapat yang terbaik, maka sekarang BERILAH YANG TERBAIK melalui kata-kata kita.

Scene #2: “Allah selalu berusaha menarik manusia kembali padaNYA.”

Ironis, ketika Tuhan sudah memberi yang terbaik untuk manusia, manusia malah memberi potensi yang terbaik dari dirinya untuk kepentingan dirinya, untuk dunia dan kesenangan dunia yang menipu, bukan dikembalikan pada Tuhan. Tetapi Tuhan selalu berusaha menarik manusia kembali padaNYA. Tuhan melakukan ini tidak dengan setengah-setengah, DIA tetap memberi yang terbaik. Seperti manusia yang kadang setengah hati dalam berusaha menarik perhatian sesamanya. DIA memberi segala usaha yang terbaik. Sadarkah bahwa jika kita masih memiliki kesempatan itu adalah Kasih Karunia Allah. Roma 2:4. Allah bisa mengingatkan kita dengan berbagai macam cara: bagi Musa itu dengan semak yang nampak terbakar tetapi tidak dihanguskan, bagi Daud itu kematian anaknya dengan Batsyeba, bagi Yunus itu pengalaman 3 hari 3 malam di perut ikan, bagi Petrus itu mimpi dari Allah dan teguran dari Paulus, dan bagi Paulus duri dalam dagingnya. Ketika kita mendapat yang terbaik, BERUSAHALAH.

Scene #3: “Allah menjadi manusia: anak yang tunggal adalah yang terbaik.”

Kasih Allah ini seperti kisah seorang Bapa di Lukas 15:22. Tentu saja dari yang hadir rata-rata belum merasakan pengalaman memiliki anak. Namun bagi saya kasih yang ditunjukkan kepada anaknya yang terhilang itu melebihi akal. Anak yang bersalah diberikan jubah yang terbaik. Itu seperti air comberan tetapi dibalas air susu. Inilah Allah yang kita sembah di dalam nama Yesus Kristus.
Inilah yang Allah harapkan dari kita. Memberi yang terbaik, bukan karena kita mengharapkan “karma” baik. Tetapi karena iman. Sebab orang percaya hidup oleh iman. Galatia 3:11.

COURAGE (Joshua 1:9)

COURAGE (Joshua 1:9)

img_20161210_173820
Courage by C41P

What do you afraid of?

What do you scared of?

We all have something that is holding us back.

We all have something that we feared.

But what if you cross to that one life changing moment.

A moment of courage.

A moment where you can take your leap of faith.

A moment of strength.

A moment shared between you and God.

 

Read Joshua 1:9. I think when God said, “Be strong and courageous! Do not be afraid or discouraged!” God really understand that Joshua, as other human being also experienced fear in his life. And I believe each and every one of us who come to this place also have fear and have something that we are afraid of. For some it could be fear of talking to someone new, or even talking to a boy/girl. Others have another kind of fear, it could be animals, plants, places, or even something that you couldn’t see it, yet, like our future.

In this Christmas season I want us to look back to the people from the First Christmas. It was far than what we have today. There is no band, there is no big feast, and there is no fancy infrastructure like electricity, roads, or internet. But what I want to show is how courageous they are in the midst of pressure.

But let me back to the definition of the word “courage”. In one simple sentence, courage is persistence, perseverance even though there is a reason to fear. So, you know exactly that you fear something, but you choose not to give up to your fear. Courage itself could be a physical courage, moral courage, or psychological courage.

And we always admire people who show courage. That’s why we love movies about heroes or super-heroes. From Robin Hood to Harry Potter, or Spiderman to Captain America. I love movies, even though I don’t go to cinema any more. And I don’t against you to watch movies, but please watch it with discernments. Because “good and fascinating” not always reflect Godly thing. Satan in that garden was enticing people with something “good and fascinating” (the forbidden fruit), but by the act of eating it, Adam and Eve against God’s will. They are become unfaithful to The Word.

If you read the book of Matthew, in the first chapter you will find a list of pre-Christmas biblical figures. Matthew 1:1-17. This genealogy of Jesus, doesn’t appear in other books who write about Jesus (Mark, Luke, John). Matthew put this in perspective of Jesus as The King. The genealogy shows that HE is from the line of David, as prophesies from Old Testament. I don’t have enough time to mention them one by one and tell you their stories. And each one of them did a courageous act, their stories lead us to the Christmas’ main characters.

Mary. Matthew 1:18. Story about Mary with more details is in Luke 1:26-38. When I compared verses in Matthew and Luke, one important biblical value that popped out was about marriage.

Being engage with someone doesn’t mean you can give away your virginity. Either you are male or female. There is a false thinking or false value that growing among the young people that you have to be a cool kid. Cool kids, they are kissing, they are having sex. Let me tell you about these things from my last seminar with High School Students in Bandung. It’s easy to grab someone who think they want to do these things. But it’s hard, it needs courage to keep yourself from doing that. Moreover if there is a fear of rejection or a “mark” that you are “weird” and “not-cool”. Matthew 16:26.

The second person who showed his courage in Christmas story is Joseph. Matthew 1:19-21. What is it like if you’ve found out your significant other in a condition that will most likely break your heart? Could you courageously showing him or her an act of love?

It is easy though to show love when him or her having birthday or graduation. But where are you they are in difficult situation? Where are you when you suspect them become unfaithful? I am standing here and speak to you not about a world in the land of dream, whereas everything goes smooth like cutting butter with a hot knife. I am standing here and talking to you about the world we are living now. A world whereas love for the money replacing the love for family and God. A world where parents can divorced and left their children shattered. Or if they are not divorced, they become unfaithful to each other, and leave a bad example behind them.

I have seen young guys and girls, doing horrendous thing for the sake of love or fame. This is the world where the devil and his crafty evil plans try to rip you apart! The next generation of these last days. The devil will try that with your family, with your close friends, with all of your significant others. But the question is could you still say “I love you, God loves you, but we hate your sin!” Or you just keep that hatred in your heart to them and to God. An act of love needs a courageous heart.

Now you imagine Joseph. He is a good and noble guy but he heard the news about his fiancée who got pregnant before they are getting married. WWJD? What Would Joseph Do? Posting a status: UNFAITHFUL! Or an instapicture with caption: “all women is cheater”? No, he tried to compose himself and still showing his love and respect to Mary by divorced her in a quiet. Even though he has the right to do it publicly. You know sometimes courage is shown in a closed door, love is not only about affection, but also a courageous act. When you release forgiveness to someone and wishing them all the best, you show them that you are courageous person.

Courage and cowardice are separate from character and will. If you know, someone’s character is most likely come from his habit. That’s why I do believe courage is not a character. Courage comes from a source beyond ourselves and it comes from what we really believe in. Fear can be recognized from these things: physiological arousal, subjective reactivity and behavioural avoidance. So, if at least 2 of above indicators showed, you can say that you are gripped by fear.

In such condition you feel that you are losing meaning, you feel insignificant. But listen this, your value, your meaning in this life is lay within the love that you have, not in love others don’t have. 1Corinthians 13:2. If you still remember the story of Joseph, do you remember who gave encouragement to Joseph to take Mary as his wife? An angel. Now let’s forward our time capsule 33 years after that Angel came to meet Joseph, an angel also appeared to Jesus in His final hour at Gethsemane. Luke 22:43. What I can say, that was the appearance of the person Holy Spirit, the helping Spirit of God, like what Jesus had said in John 14:16-17.

At the end of this sermon, I want you to know that there are 3 pairs of significant threats in psychology that could cause you to lose courage. They are:

  1. Fate & Death
  2. Meaningless & Despair
  3. Guilt & Sin

The first two have been covered in the story of the first Christmas that I just told you in the last 50 minutes. But, now you could be feeling guilty, you have sinned before God. BUT, listen to this, your sin was the very reason Jesus came to this earth nearly 2000 years ago. He was coming not only to become another historical figure of the past. This day could be your very First Christmas, or it could be one from dozens time you attend Christmas service. No matter what, His coming is a personal approach. He is standing right in front of your heart, saying: “Be strong, take courage, for I love you so, and you are not alone.” Invite Jesus into your heart, invite Holy Spirit to guide you and to give you courage that you need.

Doa & Tujuan Hidup

Kita semua diciptakan untuk suatu tujuan. Hanya saja seringkali kita tidak mengerti tujuan kita. Kemudian situasi ini diperparah dengan tindakan kita yang membiarkan orang lain atau oknum lain yang bukan Tuhan untuk menentukan tujuan hidup kita. T.D Jakes seorang hamba Tuhan dari Amerika Serikat menggambarkan hidup kita dan tujuan hidup adalah seperti logam dan magnet. Magnet itu akan mengeluarkan medan daya yang menarik logam itu mendekat. Masalahnya kadang kita meletakkan logam itu di dalam wadah, yang tidak memungkinkan magnet itu untuk menariknya. Wadah itu bisa berupa apapun misalnya harta, tahta dan cinta. Iblis senang ketika diri kita ada dalam wadah keterbatasan ini. Anda bisa berkata:

– Saya tidak cukup kaya untuk menjadi pemberi.
– Saya tidak cukup berkuasa untuk mempengaruhi.
– Saya tidak cukup menarik untuk mencintai.

Ketiga hal ini adalah cara pikir yang salah dan berbahaya, yang akan memicu pengejaran akan kekayaan, kekuasaan, dan pengakuan. Segala seuatu yang salah dimulai dari pikiran. Hawa bersalah ketika berpikir bahwa dia bisa menjadi sama dengan Allah. Daud bersalah saat dia berpikir bahwa dia bisa membunuh dan berzinah tanpa diketahui oleh Allah. Yudas bersalah saat dia berpikir bahwa satu-satunya jalan adalah dengan menghukum dirinya.

Mari kita mulai dengan apa kata Tuhan di dalam Kejadian 1:31. Tuhan menciptakan kita dengan “sungguh amat baik”. Karena itu kita dirancang untuk melakukan perbuatan baik. Hal ini tercatat juga dalam perkataan Yesus ketika IA berkata: “Hendaklah terangmu bercahaya” Matius 5:16 . Menariknya saya mendengar staf gereja berkata, bahwa Yesus tidak berkata AKAN namun ADALAH. Itu berarti dari mulanya Tuhan punya tujuan itu dalam diri kita, kita diciptakan untuk menjadi dampak bagi dunia.

Seringkali kemudian kita berkata bahwa lingkungan kita yang bertanggungjawab atas keadaan kita sekarang. Dalam satu sisi itu benar memiliki pengaruh. Tetapi tahukah kita bahwa kita tidak dilahirkan sebagai koruptor. Kita tidak diciptakan untuk menjadi pendusta. Kita tidak diciptakan untuk apa pun yang salah yang sekarang sedang terjadi dalam hidup kita. Semua itu terjadi karena rangkaian keputusan yang kita ambil dalam hidup ini. Tentu saja akan sangat mudah untuk menyalahkan sesuatu atau seseorang untuk keadaan kita sekarang. Namun ketahuilah alasan mengapa Anda tidak mencapai tujuanmu adalah karena diri kita sendiri. Yakobus 4:1-2.

Berdoa kemudian menjadi inti jawaban dari semua halangan kepada tujuan hidup kita. Berdoa adalah suatu komunikasi kita dengan pencipta kita. Ingatlah bahwa komunikasi itu bukan sekedar berkata-kata tetapi harus ada transfer pemahaman. Kita harus mengerti bahasa Allah. Bagaimana? Lewat Firman Allah. Lewat Alkitab.

Menariknya Paulus menyampaikan mengenai doa ketika dia selesai menasehati Jemaat Efesus tentang perlengkapan rohani. Efesus 6:10-20. Secara khusus saya ingin Anda melihat ke ayat 18. Dikatakan berdoalah dan berjagalah.dalam doamu. Maksudnya Iblis akan mencari titik lemah kita, kemudian menunggu waktu yang baik untuk menjatuhkan kita. Lukas 4:13. Karena itu kita diminta untuk berdoa dan berjaga. Sehingga kita bisa tetap berdiri sampai akhir. Hal berikut yang penting untuk saya sampaikan adalah Anda mungkin memulai dengan tidak meyakinkan, tapi pastikan Anda tetap berdiri sampai akhir.

Malam ini ambil keputusan dengan berdoa, ingat bahwa Anda di masa depan adalah apa yang Anda putuskan sekarang, tinggalkan masa lalu Anda. Berjagalah dalam doa, karena Iblis dan kuasa jahatnya sedang dan akan berusaha terus menerus menyerang untuk menjatuhkan kita. Kemudian berdoalah supaya kita mengerti apa tujuan Tuhan dalam hidup kita, dan kita bisa mendapatkannya untuk kehidupan yang penuh dalam Kristus.

My First Book Project.

image

My First Book Project would be launched in 30 days or less!

Setelah beberapa tahun menunda akhirnya selesai juga meskipun indie publishing.

image

Pre-order now and get a discounted investment money for the book!

GodblesS
JEFF