WHAT YOU THINK?

Selamat sore dan selamat datang di HOF. Sepanjang bulan ini kita akan bicara tentang MENJADI KUDUS atau Bahasa Inggrisnya “BE HOLY”. Secara khusus malam hari ini kita akan berusaha MENGERTI tentang apa sebenarnya arti kudus, dan juga cara bagaimana memiliki pikiran yang kudus.

Sebelumnya mari kita mainkan “receh” jokes dulu. Peringatan Pemerintah. Receh jokes, mengakibatkan kekeringan dan bila berlanjut akan menjadi kegaringan pada pria dan wanita jomblo.

Okay yang sudah muntah-muntah tolong jangan lupa dibersihkan sesudah Ibadah ini selesai, supaya tempat Ibadah ini tetap KUDUS. Tapi ngomong-ngomong, apa sih “kudus” itu? Kita sering denger tentang orang kudus, kota kudus, dan tanah kudus atau tanah suci. Memang dalam Bahasa Indonesia kata “kudus” adalah sinonim dari kata “suci”.

Suci bisa diartikan bersih secara keagamaan, atau bebas dari dosa. Sehingga kalau memakai definisi ini, maka sebenarnya harus ada ritual yang mampu membersihkan kita dari dosa supaya menjadi kudus. Bagi orang Yahudi (sama seperti juga beberapa agama lain yang mungkin temen-temen kenal) mereka menyucikan sesuatu dengan air. Keluaran 29:4.

Kita yang hidup di Perjanjian Baru memang melakukan suatu tindakan dalam kekristenan yang berhubungan dengan air, namanya Baptisan. Tetapi ini tidak ada hubungan dengan penyucian, malahan menurut Rasul Petrus ini adalah suatu permohonan (dan juga pernyataan) bahwa kita hidup dengan “hati nurani yang baik”, menjauhkan diri dari yang jahat. 1Petrus 3:21.

Ternyata banyak yang jahat keluar dari pikiran manusia, buktinya:

  • Hawa ingin menjadi seperti Allah, dengan menentang perintahNYA.
  • Abram ingin menyelamatkan diri dengan mengorbankan istrinya.
  • Daud ingin memiliki istri orang lain dengan berbohong & merancangkan celaka bagi suaminya.
  • Ananias & Safira ingin meraih keuntungan dengan menipu.

Pikiran kita ada di dalam organ yang namanya “otak”. Kalau tidak salah saya pernah beri fakta-fakta ini ke kakak-kakak kalian di Crossover:

  • Otak kita terus berkembang sampai kita di usia 40-an akhir.
  • Ada “sambungan” atau koneksi baru terbentuk di otak kita setiap kali kita mengingat sesuatu.
  • Dalam kondisi sadar otak meproduksi tenaga elektrik yang mampu menyalakan sebuah lampu kecil.
  • 60% dari bagian otak manusia adalah lemak.
  • Otak kita memiliki kepadatan seperti tofu.
  • Tidak ada pembedaan otak kiri dan otak kanan, mereka bekerja bersama. Selama ini ada mitos mengenai bagaimana otak kita bekerja.

Karena otak adalah anggota tubuh kita, sehingga seharusnya kita bisa menjaga supaya anggota tubuh kita ini tidak dipakai iblis untuk melakukan kejahatan, sebaliknya kita menjaganya dari dosa dan menyerahkannya kepada Allah. Roma 6:13. Bagi saya inilah definisi menguduskan pikiran kita. MENJAGA DAN MENYERAHKAN pikiran kita kepada Allah SETIAP HARI.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s