MASA PERSIAPAN

Saya rasa semua dari kita setuju bahwa untuk segala sesuatu kita butuh persiapan. Persiapan adalah suatu hal yang penting, bahkan krusial untuk sesuatu bisa berjalan dengan baik.

  • Orang tua mempersiapkan anak-anaknya untuk masa depan dengan memberi pendidikan yang baik.
  • Anak-anak muda mempersiapkan dirinya untuk masuk ke tingkatan yang lebih tinggi, dengan belajar, mengikuti pelatihan dan kelas-kelas khusus.
  • Lansia juga saya rasa, mempersiapkan diri bagaimana bisa mengakhiri “pertandingan” dengan baik, dan juga mewariskan hal-hal yang baik untuk generasi berikut.

Dalam dunia manajemen dikenal istilah POAC yang merupakan singkatan dari Planning (Persiapan), Organizing (Pengorganisasian), Actuating (Pelaksanaan), Controlling (Pengontrolan). Ini adalah tahapan dari pengelolaan organisasi. Demikian pentingnya persiapan sampai ada sebuah kutipan yang terkenal “By failing to prepare, then you are preparing to fail.”

Saya berharap ini kemudian menjadi pengingat bagi kita untuk lebih mempersiapkan segala sesuatunya dengan baik. Tentu saja “persiapan yang baik” yang saya maksud bukan kemudian menjadi alasan untuk kita menunda-nunda segala sesuatu dengan dalih “persiapan”. Ada satu ayat di Pengkhotbah 11:4-6 yang sebenarnya bisa mengajar kita untuk mulai bertindak, tentunya setelah melewati persiapan yang tidak bertele-tele.

Tentu saja rentang waktu persiapan dan juga apa saja yang harus dipersiapkan adalah dua hal yang harus diperhatikan juga. Karena bayangkan kalau waktunya tidak terbatas, maka bisa jadi kita kehilangan ketertarikan (interest) terhadap apa yang kita lakukan. Demikian juga jika kita tidak mengerti apa saja yang harus dipersiapkan maka kita akan merasa bingung, dan bisa jadi merasa kesia-siaan saja mempersiapkan sesuatu yang tidak jelas.

 

Inilah yang saya harapkan dapat kemudian menjadi pedoman bagi kita dalam menjalani hidup ini, karena sebenarnya kita semua sedang hidup di masa persiapan! Persiapan apa? Menanti kedatangan Yesus kali kedua. Kemarin ada anak-anak SMA yang datang ke Kantor Gereja untuk menanyakan tentang perumpamaan yang Yesus sampaikan tentang Akhir Zaman (yang benar ternyata “Z” bukan “J”, silakan tanya Google kalau tidak percaya). Penjelasan saya yang pertama adalah meluruskan miskonsepsi  tentang “Akhir Zaman”. Saya rasa saya perlu ulangi untuk Anda yang sudah tahu, dan saya perlu beritahu untuk Anda yang belum tahu.

 

Kita percaya kehidupan manusia dibagi ke dalam 3 zaman:

  1. Zaman Bapa (dari Adam sampai dengan Abraham)
  2. Zaman Anak (dari Abraham sampai dengan kedatangan Yesus kali pertama)
  3. Zaman Roh Kudus (dari kedatangan Yesus yang pertama sampai dengan kedatangan Yesus yang kedua)

 

Sehingga kita semua yang hidup di zaman penanggalan Masehi adalah orang-orang Akhir Zaman. Tidak ada yang perlu ditakutkan mengenai itu. Malahan seharusnya kita bersyukur, karena tokoh-tokoh besar dalam Alkitab, yang hidup di Zaman Anak, membicarakan “orang-orang zaman now” ini.

  • Daud, dalam Mazmur 32:1-2. Hal ini dikutip Paulus di Roma 4, dan dijelaskan lebih detail di Roma 8.
  • Yeremia, dalam Yeremia 31:33-34. Suatu kaum Israel “baru”, karena Israel secara harafiah bisa diartikan “kekuatan Allah” (yi-sarah-el).
  • Yesaya, dalam Yesaya 44:3. Tentang curahan air atas tanah kering, yang melambangkan Roh Allah dicurahkan atas manusia.

 

Jadi kita sebagai orang yang lahir di Akhir Zaman, harusnya punya sikap yang gembira, bukannya berkerut dan takut, setiap kali membahas mengenai Akhir Zaman. Apa yang tertulis di Wahyu itu bukan untuk menakut-nakuti kita. Coba baca bagian awalnya di Wahyu 1:1. Ini adalah sesuatu yang memang untuk ditunjukkan kepada kita hamba-hamba Allah. Atau supaya lebih bisa Anda mengerti, ini adalah pemberitahuan seorang kekasih (Roma 9:25) kepada calon pasangannya/tunangannya (2Korintus 11:2). Ini adalah kabar baik seharusnya Anda bersukacita!

 

Tetapi di saat yang sama juga harusnya Anda bersiap. Menarik sekali apa yang pernah disampaikan Ps.Jose Carol tentang Gereja Tuhan. Suatu saat dia berkata demikian, bahwa Gereja Tuhan itu seperti mempelai perempuan yang menantikan mempelai prianya. Apa yang harus dilakukan seseorang yang menantikan pasangannya? Apalagi dia tahu bahwa sebenarnya tidak berlayak untuk mendapat mempelai pria tersebut (lihat @jeffminandar.com, search: “Amazing Love”). Tentu saja mempelai perempuan itu akan mempersiapkan diri sebaik mungkin.

 

Tentang persiapan, kita bisa melihat perbandingan dari apa yang dilakukan oleh 5 gadis bodoh dan 5 gadis bijaksana di Matius 25. Mereka yang bodoh merasa cukup, sementara yang bijaksana mereka merasa ada yang kurang saat mereka tidak membawa lebih.

 

Saya harap tabel dibawah ini membantu Anda untuk mengambil keputusan pada Ibadah kita kali ini:

 

MASA PERSIAPAN
DURASI YANG HARUS DISIAPKAN
Bila memahami ini, kita bisa benar-benar mempersiapkan, namun jika tidak tahu rencananya bisa kehilangan semangat.

(Mazmur 90:12, Galatia 6:9)

 

Bila mengerti bisa mempersiapkan dengan lengkap, dengan sempurna, namun kebodohan bisa membuat bingung dan melakukan yang sia-sia.

(Lukas 12:18, Pengkhotbah 5:10, 2Petrus 3:3-4)

Sejarah berkata ini waktu yang lama, namun Alkitab berkata waktunya tidak lama lagi.

(Wahyu 12:12)

 

Persiapkan kesetiaan, komitmen, keseriusan, iman percaya, dan urapan kekudusan (minyak).

(Lukas 19:17, Matius 24:46, Lukas 18:8, Matius 25:4)

Yesus pernah sampaikan ini.

(Matius 24:3-51)

 

Yesus punya ekspektasi yang DIA nyatakan.

(Wahyu 12:14)

 

Apa pilihan kita di masa persiapan ini? Waktu diberikan kepada kita sama, tidak lebih, tidak kurang, pilihannya apakah kita akan “menghabiskan waktu” atau “mengisi waktu” sehingga kita menjadi benar-benar siap.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s