HOMECOMING (Yeremia 2:2)

Homecoming” adalah tema yang menarik, karena bisa didefinisikan sebagai reuni atau kembali ke rumah / kampung halaman. Untuk definisi yang terakhir bisa disamakan dengan istilah “mudik” mungkin.

Tetapi menjadi menarik juga karena salah satu film “box office” 2017 berjudul “Spiderman: Homecoming”. Kalau saya tidak salah di Rusia atau di Italia dan beberapa negara lain, judul film dalam Bahasa Inggris harus diterjemahkan ke Bahasa nasional setempat. Kebayang ya kalau di Indonesia jadinya: “Manusia Laba-laba: Mudik”.

Tetapi ada fakta-fakta yang saya dapatkan tentang film “Spiderman” ini. Salah satunya bahwa film ini menjadi film “Spiderman” tersukses kedua setelah Trilogi “Spiderman” yang diperankan Tobey Maguire. Pendapatannya tercatat $333juta di Amerika Serikat dan $879juta di seluruh dunia.

Ketika mendengar angka-angka fantastis seperti itu kita langsung berpikir tentang ukuran kesuksesan, bukan? Kesuksesan = Hasil. Apakah ini biblical? Coba kita lihat Matius 3:10. Saat itu Yohanaes Pembaptis menegur dengan keras orang-orang Yahudi (termasuk di dalamnya orang Farisi) yang diumpamakan seperti “pohon yang tidak berbuah”. Jadi “menghasilkan” itu penting.

Lalu hasil yang seperti apa? Hasil yang baik tentunya sesuai dengan ayat tersebut. Namun baik pun menjadi relatif. Apa yang saya katakan baik, belum tentu sudah baik di pandangan Anda. Hasil yang baik ini harus mengacu kepada standar DIA, “sang pemilik kebun” kalau memakai perumpamaan Yesus di Lukas 13:6-9. Karena dari “pohon” kemanusiaan kita bisa menghasilkan yang dari “daging” dan yang dari “roh”. Galatia 5:19-23.

Ilustrasi yang mudah seperti ini, kembali ke Spiderman, sebelum “Spiderman: Homecoming” ada film “Amazing Spiderman 2” yang mencatat penjualan $202juta di Amerika Serikat dan $708juta di seluruh dunia. Angka yang besar, bukan? Tetapi, Angka Besar ≠ Ekspektasi. Sony Pictures mengeluarkan lebih dari $250juta untuk produksinya saja, dan mereka berharap hasil yang lebih.

Ekspektasi Allah kepada kita seperti apa? Saya rasa kita bisa lihat dari apa yang Tuhan sampaikan melalui Nabi Yesaya di Yesaya 5:1-7. Pada konteks tulisan Nabi Yesaya ini Allah memiliki ekspektasi, kemudian berujung  pada hasil yang tidak  sesuai.

Apakah Allah kemudian sama seperti orang tua yang:

  • Memiliki ekspektasi tinggi.
  • Tegas dan disiplin.
  • Tidak mudah dipuaskan.

Beberapa dari Anda berpikir Allah seperti itu, karena Anda melihat contoh yang seperti itu, entah itu orang tua Anda atau orang tua lain yang Anda tahu. Saya rasa Anda pernah baca Matius 7:11. Ketika saya membaca ayat ini saya langsung melihat semua hal yang tertulis di atas sebagai sebagai sebagian sisi karakter Allah, tetapi Allah jauh lebih besar dan baik dari itu. Saya akan kehabisan waktu untuk menjelaskan tentang Kasih Allah yang melebihi logika kita. (“It’s All About Love.” @jeffminandar.com)

Saya lebih melihat Allah seperti gambaran Bapa yang sangat kaya, yang memberi “kehendak bebas” pada anak-anaknya. Lukas 15:11-32. Apakah Bapa memiliki ekspektasi, tentu saja, itu yang saya rasa menjadi misi kita di dunia. (“Misi Kita di Dunia.” @jeffminandar.com)

Sama seperti itu Bapa di Surga, melihat posisi Anda sekarang dan meminta Anda kembali. DIA tahu yang terbaik, DIA tahu bersamaNYA lah tempat paling aman bagi Anda, DIA tahu mana yang lurus dan mana yang bengkok. Seperti Bapa yang mengasihi, yang menyerahkan AnakNYA yang tunggal untuk keselamatan Anda, DIA sekarang menanti Kasih yang dulu pernah Anda tunjukkan pada mulanya. Yeremia 2:2.

  • DIA tidak pernah melupakan Anda. DIA mengingat Anda.
  • Semua tindakan Anda yang dimotivasi oleh Kasih kepadaNYA, sungguh menyenangkan HatiNYA.
  • Allah melihat perjanjian itu seperti sebuah ikatan pernikahan, serius, kita saja yang tidak setia.
  • Ekpektasi Illahi adalah Anda kembali kepada kasih yang semula, yang mengikuti DIA apapun resikonya.

Saya tidak tahu posisi Anda sekarang, sebagai pengikut Kristus. Tapi Anda tahu apa yang Tuhan harapkan, saya teringat Matius 11:30, DIA menginginkan sesuatu dari hidupmu, tetapi DIA menyediakan. Anda sedang memikul sesuatu yang juga DIA rasakan, kembali dari pikiran-pikiran salah, pulanglah dan rasakan kasihNYA, dan kasih ini yang mengingatkan Anda kembali.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s