Q&A “The Calling” – YTC GPdI Yogyakarta

(Many thanks for Michelle & Aldora for this post)

Saat saya melayani di Youth & Teens Camp GPdI se-Yogyakarta, ada satu sesi yang mengundang banyak pertanyaan tidak terjawab karena keterbatasan waktu. Jadi saya janjikan ke panitia untuk menjawab beberapa pertanyaan tertulis yang tidak terjawab di sesi itu. Semoga yang bertanya puas dengan jawaban-jawaban di bawah ini.

 

  • Bagaimana solusi / cara untuk mengajak teman dekat yang belum mengenal Tuhan untuk bersekutu dengan kita?

Saya akan memanfaatkan kegiatan-kegiatan gereja / acara remaja yang paling penting adalah TIDAK memaksa Kekristenan pada mereka. Hormati pandangan dan perhatikan tingkat kenyamanan mereka (biarkan mereka pergi jika mereka memberi tahu Anda bahwa mereka tidak merasa nyaman).

Jika teman Anda menyukai musik, tawarkan mereka untuk mendengarkan lagu-lagu Kristen (lagu-lagu keren) dan biarkan mereka bertanya tentang hal itu. Jika teman Anda menyukai “meme” (pesan gambar-tulisan) dan kutipan, tandai (tag) mereka dengan sesuatu yang lucu tapi tetap positif.

Berikan dorongan dan pemikiran positif ketika berinteraksi dengan mereka (jika pada dasarnya memang mereka tidak percaya kekristenan). Intinya, bukan karena kekuatan dan apa yang kita lakukan, untuk menjadikan mereka percaya pada Yesus.

Tapi, jadilah pro-aktif dalam mencari kesempatan berinteraksi dengan mereka, dan berdoalah agar hati mereka terbuka. Biarkan Tuhan sendiri yang bekerja selanjutnya untuk menyentuh hati mereka.

 

  • Apa yang dimaksud panggilan Tuhan ?

Saya pribadi merasa bahwa orang-orang telah membuat istilah “panggilan” menjadi agak rumit. Sebuah “panggilan” tidak selalu menjadikan Anda seorang pendeta / pengkhotbah / bekerja di gereja.

Anda dapat dipanggil untuk menjadi ibu bagi anak-anak Anda dan itu bisa menjadi pelayananmu bagi Tuhan.

Anda dapat dipanggil untuk menjadi seorang guru yang akan memelihara para pembuat sejarah, Anda dapat dipanggil untuk menjadi penulis luar biasa yang menulis tentang Yesus atau tentang hal positif / motivasi.

Tidak perlu mengejar posisi pemimpin, banyak hal sederhana yang bisa dikerjakan bagi kemuliaan Tuhan – anda boleh bekerja di balik layar. Contohnya ketika anda sedang bermusik, gunakan itu untuk melayani.

Jika Anda mudah bergaul dan punya banyak teman, ajak mereka ke gereja; jika Anda mencintai anak-anak, jadilah seseorang yang mereka butuhkan .. dan banyak hal sederhana lain yang bisa menjadi panggilan dalam pelayananmu.

Roma 12:6-8 (Demikianlah kita mempunyai karunia yang berlain-lainan menurut kasih karunia yang dianugerahkan kepada kita: Jika karunia itu adalah untuk bernubuat baiklah kita melakukannya sesuai dengan iman kita. 12:7 Jika karunia untuk melayani, baiklah kita melayani; jika karunia untuk mengajar, baiklah kita mengajar 12:8 jika karunia untuk menasihati, baiklah kita menasihati. Siapa yang membagi-bagikan sesuatu, hendaklah ia melakukannya dengan hati yang ikhlas; siapa yang memberi pimpinan, hendaklah ia melakukannya dengan rajin; siapa yang menunjukkan kemurahan , hendaklah ia melakukannya dengan sukacita.

 

  • Bagaimana mengetahui bahwa itu panggilan dari Tuhan ?

Berjalan dengan Tuhan akan membawamu kepada banyak hal yang membuatmu mengerti suaraNYA. Panggilan mengharuskanmu keluar dari zona nyaman, Itu akan sangat menantang dan bahkan bisa menjadikan Anda frustasi.

Anda harus memiliki hubungan dengan Tuhan dan sadar bahwa Anda butuh pimpinan Roh Kudus.

Tekanan akan datang ketika Anda mengandalkan pemahaman Anda sendiri.

Dalam perjalanannya, saat anda terpanggil untuk melakukan sesuatu, itu akan membawamu merasakan kebahagiaan dan kepuasan. Anda akan sadari kemampuan Anda utuk melakukannya, dan itu terasa menyenangkan.

 

  • Bagaimana cara kita menyadari bahwa apa yang kita pikirkan / inginkan merupakan panggilan yang tepat seperti yang Tuhan mau atau tidak? 

Setiap kali ada sebuah konsep tertanam dalam pikiranmu, saya percaya bahwa itu adalah benih. Terserah cara Anda untuk menyiraminya, memeliharanya, dan melihatnya tumbuh. Kalau ternyata itu bukan sesuatu yang membawa kemuliaan bagi nama-Nya, maka saya pikir itu bukanlah sesuatu yang seharusnya Anda lakukan. Jangan buang-buang energi.

Kenalilah maksud Tuhan. Jika Dia memilihmu, ia melengkapimu dengan potensi untuk jadi berhasil. – Steven Furtick 

 

  • Salah satu cara Tuhan memberi tahu panggilan? 

Setiap orang mengharapkan ini menjadi sesuatu seperti Tuhan turun dari awan dan berbicara dengan suara bass untuk memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan. Tetapi kenyataannya sebagian besar yang terjadi bukan hal yang demikian.

Jadi bagaimana?

Ada orang yang mendapat panggilan melalui mimpi / suatu penglihatan yang kemudian menjadi peneguhan mereka bahwa itu adalah sebuah panggilan.

Lebih mudahnya, Tetaplah jalin hubungan yang dekat dengan Tuhan (berdoa, bacalah Alkitab, renungkan) melalui hubungan tersebut, ada banyak hal yang Tuhan akan nyatakan. Dia bisa memanggilmu dengan cara yang lembut.

Bergaul juga dengan teman-teman yang memiliki kerohanian yang baik (teman-teman dari gereja, mentor, ketua pemuda) karena terkadang Tuhan dapat berbicara kepada Anda melalui mereka.

 

  • Bagaimana cara kita mengetahui apa panggilan kita ? sementara kita sibuk dengan kegiatan kita.Baca poin 2, 3, 4.

 

  • Yang dimaksud dengan ” panggilan yang menjadi berkat? 

Jangan terlalu jauh memikirkan kalimat ini. Itu hanya akan membuatmu terbatas untuk melakukan banyak hal.

Pikirkan hal sederhana, ketika Anda memberkati orang dengan sebuah senyum.

 

  • Bagaimana kita mengetahui kita dipanggil untuk menjadi apa ?Baca poin 2, 3, 4.

 

  • Bagaimana kita mendengar panggilan dari Tuhan ?Baca poin 2, 3, 4.

 

  • Cara mengetahui panggilan kita ?Baca poin 2, 3, 4.

 

  • Bagaimana cara menyikapi orang yang sedang mengalami krisis iman dalam melakukan proses panggilan ?

Berdoalah bagi mereka, beri waktu untuk mereka untuk berbincang atau untuk menghabiskan waktu dengan mereka) buat mereka bahagia.Berbincang mengenai kehidupan sehari-hari, apa yang mereka lakukan selama ini dan mengapa mereka melakukannya?Ingatkan mereka bahwa segala hal yang terjadi ini tentang Yesus dan mereka harus kembali kepada sumbernya.

 

  • Bagaimana cara kita untuk mengetahui panggilan kita yang sesungguhnya ?Baca Poin 4, 5.

 

  • Bagaimana cara untuk memperjelas panggilan kami ?Baca Poin 4, 5.

 

  • Jika kami sudah mendapat panggilan kami, apa yang harus kami lakukan ?Baca poin 4.

Sekarang Anda tahu apa yang harus Anda lakukan, inilah saatnya perjalanan Anda dimulai. Berbicaralah kepada pemimpin Anda, mintalah seorang mentor. Lengkapi diri Anda dengan apa pun yang akan membantu Anda dalam panggilan Anda. Buka pikiran dan hati Anda dan jadilah orang yang mau diajar.

 

  • Gimana kita bisa tau kalau pelayanan kita panggilan dari Tuhan? Baca poin 4.

 

  • Kita dipanggil dengan panggilan berbeda-beda, apa tujuan dari hal tersebut?

Panggilan adalah sebuah undangan pribadi dari Tuhan untuk melaksanakan tugas unik yang Dia sediakan untuk Anda. Karena Allah adalah pokok anggur dan kita adalah ranting-rantingnya,

Allah bekerja melalui kita untuk kerajaan-Nya.

Markus 10:45 Karena Anak Manusia pun tidak datang untuk dilayani melainkan untuk melayani.

Advertisements

KUASANYA TIDAK BERUBAH

Pancasila Rumah Kita Bersama. Kita yakin dan rindu kuasaNya yang tak berubah memulihkan Indonesia yang sedang terkotak-kotak oleh perbedaan. Padahal Indonesia punya satu pemersatu yang Tuhan beri sejak dulu: Pancasila. Inilah pengikat kita, tetapi penggeraknya adalah kekuatan Roh KudusNya.”

 

Selamat malam dan selamat berjumpa di KKR “KuasaNYA Tidak Berubah” dan Konser Doa Bagi Negeri “Pancasila Rumah Kita Bersama”. Selalu menjadi kehormatan bagi saya seorang  yang bukan siapa-siapa bisa melayani Anda sekalian.

Satu hal yang kita percaya, bahwa kuasa (power) itu datang dari Tuhan. DIA lah sumber, yang pertama, yang menggerakkan segala sesuatunya seperti apa yang kita lihat sekarang. Karena itulah di Surga akan naik pujian pengagungan bagi DIA yang punya Kuasa itu. Wahyu 4:11.

Kuasa itu tidak berubah dulu – sekarang – sampai selamanya, meskipun ada yang berkata sebaliknya. Tetapi kita sungguh yakin dan percaya apa yang dituliskan tentang DIA, Tuhan Yesus di Ibrani 13:8.

Menarik sekali bahwa kuasa yang dimiliki DIA bekerja bersama kebijaksanaanNYA dan akal budiNYA untuk menciptakan Alam Semesta ini. Yeremia 10:12. Saya sungguh percaya komponen-komponen yang sama digunakan untuk membangun bangsa Indonesia dari mulanya.

Saya tidak sedang membuat klaim bahwa para pendiri bangsa ini mengenal Yesus. Tetapi ketika Allah menciptakan manusia, Allah menciptakan serupa dan segambar dengan diriNYA. Kejadian 1. Sehingga kualitas-kualitas Illahi itu ada dalam manusia. Sayangnya manusia memilih jalan di luar rencana Tuhan, dan jatuh dalam dosa.

Namun tidak serta merta dosa itu membuat manusia kehilangan kualitas-kualitas Illahi itu. Meskipun ada penurunan yang luar biasa dari kualitas hidup manusia (bayangkan dulunya manusia hidup selama-lamanya), namun daya kreasi manusia yang diletakkan Tuhan masih ada dalam dirinya. Lihat saja bagaimana manusia bisa membuat karya literatur yang luar biasa, karya seni rupa yang unik, bangunan-bangunan yang mencengangkan, musik yang indah, dan tentu saja sistem kebangsaan.

Saya percaya bahwa Bangsa Indonesia dibangun dengan kuasa, kebijaksanaan dan akal budi, seperti yang tadi saya kutip dari kitab Yeremia. Coba kita lihat 5 fondasi dasar bangunan bangsa ini, yang kita sebut: Pancasila. Bahwa Tuhan itu Esa, menjalankan kehidupan yang memanusiakan sesama, diikat oleh semangat persatuan, diinspirasi oleh hikmat dalam permusyawaratan-perwakilan yang berkeadilan sosial.

Kelimanya tidak bertentangan dengan Alkitab bukan? Ini adalah sesuatu yang luar biasa. Malah, sebenarnya sebagai orang percaya harusnya menghidupi nilai-nilai yang lebih tinggi dari itu. Hidup yang keluar dari kuasa Roh, menghasilkkan buah Roh: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, dan penguasaan diri. Galatia 5:22-23.

Potensi Indonesia yang luar biasa ini harus kita pelihara. Bayangkan betapa berharganya 255 juta jiwa penduduk bangsa ini, belum lagi ke-17.000 pulau yang tersebar di garis katulistiwa. Tetapi semua yang berharga itu tidak ada gunanya jika terjadi disintegrasi. Yesus pernah mengatakannya di Matius 12:25.

Sesuatu yang berharga, kehilangan harganya saat tidak ada kesatuan. Coba saja kita pikirkan, sebuah mobil yang berharga sangat mahal ketika dirakit Bersama. Tetapi ketika itu dilepas semua bagian sampai yang terkecil, harganya yang mahal itu menurun drastis!

Mari kita menyatukan hati bagi bangsa ini. Mungkin kita berkata, apa yang bisa saya lakukan sebagai bagian kecil dari bangsa ini? Pertama, berdoa, itulah mengapa kita berkumpul malam hari ini. Kedua, berpikir dan bertindak sebagai satu kesatuan, jangan menjadi ekstrimis, dengan menentang pemerintah. Pemerintah juga datang dari Tuhan. Roma 13:1. Dengan menjadi orang yang ekstrim kita hanya mengundang perpecahan. Ketiga, hidup dalam kuasa Roh, karena kuasa itu menghasilkan buah Roh yang “tidak bisa ditentang oleh hukum manapun”. Galatia 5:23.

GodblesS

JEFF