LISTEN

Berapa banyak hal yang kita dengar sampai dengan sekarang? Banyak sekali, bukan? Dari hal yang penting sampai dengan hal yang tidak penting. Tidak semua yang masuk kemudian kita olah jadi informasi yang penting. Sehingga mendengar pun sebenarnya adalah bagian dari pilihan.

 

Menarik sekali beberapa waktu lalu saya melayani bersama dengan seorang hamba Tuhan muda namanya Christian Effendi. Dia mengambil ilustrasi betapa Allah adalah yang mengambil insiatif untuk berbicara kepada kita. Kalaupun ada halangan untuk kita mendengar, IA akan mencari cara supaya suaraNYA terdengar. Tetapi kalau kemudian kita mengambil pilihan untuk tidak mau mendengar, pada akhirnya IA akan membiarkan kita menerima konsekuensi dari tidak mendengar suaraNYA. Ulangan 28:1, 15.

 

 

  1. Mendengar Panggilan Pribadi

 

Biar saya mulai hal ini dengan menegaskan satu hal, bahwa secara organisasi saya bukan pendeta. Hanya karena ada nama “Minandar” bukan berarti saya berhak mengambil jalan pintas. Banyak orang yang memanggil saya pendeta atau pastor, tetapi saya sekali lagi secara organisasi bukan. Saya hanya menjalankan fungsi kependetaan karena saya adalah anggota tim pastoral di gereja lokal di Tegal. Saya sampaikan ini untuk mengingatkan saya dan mengingatkan Anda, there is no shortcut, semua harus ada prosesnya.

 

Sedikit mengenai kesaksian panggilan saya, sebelum saya membahas mengenai sub-topik: “Panggilan Pribadi”.

 

“Dimana hartamu berada disitu hatimu berada.” Perkataan Yesus di Matius 6:21 ini tentu sudah sering kita dengar, dan menjadi hafalan. Menghafal itu bagus, namun masalahnya jika hafalan itu hanya berhenti disitu. Seharusnya ini menjadi nilai yang kuat dalam setiap hamba Tuhan dan pelayan Tuhan. Karena hafalan menunjukkan kekuatan pikiran kita, namun nilai menunjukkan kekuatan pribadi kita.

 

Firman Tuhan sebagai sistem nilai yang Yesus sendiri hidupi (karena DIA adalah Firman itu) mengajarkan mengenai pentingnya hati yang kuat dan teguh. Sesaat sebelum menyeberang sungai Yordan, Tuhan sampai mengulang-ulang hal ini kepada Yosua, kuatkan dan teguhkanlah hatimu. Tentu saja ini membutuhkan kerjasama dari pihak manusia  Seberapa ingin Anda untuk berubah dan berbuah. Panggilan untuk berbuah adalah suatu keharusan. Allah mengasihi Anda, Allah memberkati Anda, Allah menyelamatkan kita, supaya kita berbuah. DIA melimpahkan kasih karuniaNYA bukan untuk sesuatu yang sia-sia. DIA ingin ada buah yang kita hasilkan. Contoh yang paling jelas kita bisa temukan dalam perumpamaan tentang talenta. Meskipun kita juga sudah sangat sering mendengar ini, namun kisah ini selalu menarik untuk dibahas.

 

Matius 25:14-30

Apa yang diberikan Tuan itu kepada hamba-hambanya? Talenta. Ini menarik,  karena kalau kita tidak mengerti nilai talenta maka kuantitas talenta yang diberikan kurang menarik dan tidak mewah. Hanya 1, 2 dan 5. Namun ketika kita tahu nilai sebuah talenta itu adalah upah 6000 hari kerja (di jaman itu) maka kita akan mengerti betapa satu talenta saja sudah sangat berharga!

 

Sekarang apakah mereka melakukan sesuatu yang hebat untuk mendapat talenta itu? Tidak, Tuan itu hanya menyerahkan (mengaruniakan) talenta-talenta itu “masing-masing menurut kesanggupannya” (ayat 15). Tuan itu tahu kemampuan pengelolaan masing-masing hambanya, namun bukankah itu tidak mempengaruhi nilai berharga dari talenta itu? Lima gram emas tidak kemudian menjadi logam “kurang mulia”  hanya karena dia diletakkan disebelah 1 kilogram emas!

 

Jadi siapapun kita apapun latar belakang kita dan berapapun orang lain menilai kita. Sesungguhnya kita memiliki talenta yang sungguh sangat berharga. Apakah 1, 2 atau 5 bukan itu yang menjadi perhatian utama, melainkan berapa banyak talenta itu berbuah.

 

Ada satu lagi perumpamaan yang Tuhan Yesus berikan kepada kita, yaitu perumpamaan “sesuatu yang hilang”. Lukas 15:1-32. Didalam perumpamaan ini terdapat 3 hal yang hilang.

  1. Domba yang hilang.

Karakter seekor domba adalah mahluk yang perlu pertolongan dan bimbingan. Domba adalah mahluk yang tidak dapat mempertahankan dirinya dan memiliki daya pandang yang terbatas. Sehingga domba sering diidentikkan dengan binatang yang lemah. Keristenan pun sebenarnya ada yang tingkatannya seperti ini.

  1. Dirham yang hilang.

Disini sudah melibatkan kedewasaan dan komitmen. Karena biasanya dirham yang paling berharga adalah milik seorang wanita Israel yang bertunangan.

  • Anak yang hilang.

Inilah kasih di tingkat yang tertinggi. Unconditional Love of The Father.

 

Lalu apa yang bisa dipelajari dari ketiga kisah ini, dan hubungannya dengan mendengar panggilan Allah? Pasal ke-15 dari Lukas diawali dengan ayat yang berkata:

“Para pemungut cukai dan orang-orang berdosa biasanya datang kepada Yesus untuk mendengarkan Dia. Maka bersungut-sungutlah orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat, katanya: “Ia menerima orang-orang berdosa dan makan bersama-sama dengan mereka.” Lalu Ia mengatakan perumpamaan ini kepada mereka:…”

 

Pertanyaan ini yang kemudian penting poin yang pertama mengenai mendengar panggilan pribadi ini. Apakah kita memiliki hati dan beban bagi jiwa-jiwa yang terhilang, terutama bagi kaum / bangsa / kelompok yang tak terjangkau? Mereka yang tidak diterima dan yang berdosa? Apakah saudara terpanggil untuk jiwa-jiwa yang terhilang dan dalam jalan menuju maut, atau Anda ingin menjadikannya hanya sekedar tugas?

 

Hati Yesus penuh dengan belas kasihan hal ini jelas terlihat dalam mujizat-mujizat yang dilakukan Yesus: memberi makan 5000 orang, membangkitkan anak seorang janda di Nain, juga membangkitkan Lazarus, menyembuhkan orang buta dan orang kusta. Panggilan pribadi kita adalah ketika kita memiliki hati untuk melakukan hal tersebut.

 

  1. Mendengar dan Mengembangkan Komitmen

 

Komitmen adalah suatu hal yang penting dan mahal. Komitmen adalah keputusan yang penuh integritas. Komitmen adalah janji kepada diri sendiri untuk melakukan sesuatu secara terus menerus, untuk jangka waktu tertentu. Sebenarnya ini adalah cara kita juga mengembangkan karakter.

 

Karakter datang dari habit atau kebiasaan. Kepribadian adalah keseluruhan dirimu, sedangkan karakter adalah bagian dari kepribadian yang dilihat orang dalam kecenderungan bersikap. Karisma membawa engkau naik ke atas, namun karakter yang mempertahankan engkau tetap di atas.

 

Orang-orang yang mendengar dengan baik, ia kemudian berkomitmen. Maksudnya orang-orang ini berfokus kepada apa yang penting, apa yang menjadi prioritas bagi dirinya dari apa yang didengarnya.

 

Yesus adalah orang yang memiliki komitmen tinggi kepada apa yang penting dan menjadi prioritas. Ketika orang banyak ingin memaksa DIA untuk menjadi raja (Yohanes 6:15) Yesus memilih untuk menyingkir, demikian juga ketika Yesus harus naik ke Sorga supaya Roh Kudus turun (Yohanes 16:7). Komitmen bukanlah sesuatu yang mudah, bahkan seringkali dihadapkan pada pilihan-pilihan yang tidak mengenakkan. Kita tahu banyak masalah sosial saat ini adalah karena orang kehilangan komitmen untuk melakukan sesuatu.

 

Contohnya saja partai politik, politisi, dan pejabat Negara yang terpilih lewat pemilihan masal. Karena apa yang mereka ucapkan tidak benar-benar mereka lakoni, maka tingkat penyelewengan anggaran, korupsi, dan kerugian Negara terus terjadi oleh ulah orang-orang tanpa komitmen ini. Mereka dengan mudah berpindah haluan kepada yang berkuasa. Bukan saja di tingkat Negara. Kalau sekarang kita lihat unit terkecil dalam masyarakat adalah keluarga. Berapa banyak keluarga yang hancur karena anggota keluarga yang tidak berkomitmen untuk keutuhan suatu keluarga.

 

Saya selalu percaya bahwa dalam tiap hubungan, apapun itu diperlukan tiga sisi yang saling bertemu dan tidak terpisahkan. Tiga sisi itu adalah:

  1. Passion (Gairah)
  2. Affection (Rasa sayang / kedekatan)
  • Commitment (Komitmen / janji / ikatan)

Apakah itu dalam rumah tangga di rumah, rumah tangga di gereja, dan rumah tangga Negara, ketiga sisi itu menjadi penting. Tahukah saudara apa yang membuatnya tetap utuh? Komitmen! Sekedar mendengar tidak cukup, Anda harus mulai membangun komitmen atas apa yang Anda pilih untuk dengar.

 

Setelah kita yakin akan panggilan pribadi kita, ada belas kasihan yang timbul, ada gairah yang besar melihat ladang tuaian yang sangat besar. Selanjutnya lengkapi itu dengan komitmen seumur hidup untuk berdoa bagi para misionaris dan jiwa-jiwa yang terhilang. Doa orang benar, jika benar didoakan besar kuasanya. Mendengar adalah bagian dari doa sebenarnya.

 

Yesus berkata tentang DOA:

Matius 26:41 Berjaga dan berdoa, roh penurut namun daging lemah.

Seringkali pikiran lah yang membuat kita lemah. Sepanjang Alkitab dikisahkan mengenai Saul dengan pikirannya pada Daud, Elia dan pikirannya pada Izebel, Petrus dan pikirannya pada gelombang. Dengarkan DIA yang berbicara di hatimu.

Advertisements